Category Archives: Artikel Islamy

Syaikh ‘Ustaimin: Jangan Bersedih Wahai Penyeru Kebaikan…

Janganlah engkau bersedih wahai para da’i seandainya dakwahmu tidak diterima masyarakat. Jika engkau telah menyampaikan  apa yang wajib engkau sampaikan, berarti bebanmu telah terlepas, dan serahkanlah hisabnya kepada Allah Subhaanahu wa Ta’ala. Sebagaimana Allah berfirman keapda Nabi-Nya,

لَّسۡتَ عَلَيۡهِم بِمُصَيۡطِرٍ (٢٢) إِلَّا مَن تَوَلَّىٰ وَكَفَرَ (٢٣) فَيُعَذِّبُهُ ٱللَّهُ ٱلۡعَذَابَ ٱلۡأَكۡبَرَ (٢٤) إِنَّ إِلَيۡنَآ إِيَابَہُمۡ (٢٥) ثُمَّ إِنَّ عَلَيۡنَا حِسَابَہُم (٢٦)

Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka. Tetapi orang yang berpaling dan kafir. Maka Allah akan mengazabnya dengan azab yang besar. Sesungguhnya kepada Kami-lah kembali mereka. Kemudian Sesungguhnya kewajiban Kami-lah menghisab mereka. (Q.S Al-Ghaasiyyah: 22-26)

Janganlah engkau sedih wahai penyeru kebaikan seandainya ucapanmu ditolak, atau masyarakat sama sekali tidak menerimamu, karena engkau telah menggugurkan kewajibanmu. Read the rest of this entry

Kang Jalal! Mau Mu Apa Sih?

Tindakan gembong Syi’ah Indonesia, Kang Jalal yang mengatakan bahwa ciri-ciri utama teroris adalah tauhid dalam sebuah acara yang berlangsung di Jakarta, Senin (4/8/2014) menuai kritik dari berbagai kalangan. Salah satunya datang dari Ustad Muhammad Ihsan Zainudin, Lc, M.Si, salah seorang da’i asal Makassar. Kritik pedas yang ditujukan kepada Kang Jalal ini disampaikan dalam bentuk syai’r yang diposting pada akun Facebook beliau (https://www.facebook.com/mihsanzainuddin?ref=stream). Berikut kami kutip sya’ir tersebut:

AKU PENGGENGGAM TAUHID, KAMU MAU APA?!

Aku penggenggam Tauhid,
Karena Tuhanku hanya Allah,
dan Nabiku Muhammad mengajarkan itu padaku.
Kamu mau apa?!

Aku penggenggam Tauhid,
Karena Ahlul Bait Nabiku mewariskan itu padaku:
Istri-istri terkasihnya yang sangat aku cintai,
Menantu terkasihnya, Abu al-Hasan, ‘Ali bin Abi Thalib yang kurindukan,
Putri tercintanya, Fathimah yang kuimpikan putriku bagai dirinya,
Al-Hasan dan al-Husain yang ingin kukecup keningnya penuh cinta;
Kekasih-kekasih Allah ini mengakhiri episode dunia mereka dalam Tauhid.
Kamu mau apa?!

Mereka –para kekasih jiwaku itu- mengajarkanku:
Bahwa jika jiwamu dipenuhi dengan Tauhid,
Maka kebahagiaan semata-lah yang memenuhi hidupmu.
Jika hidup jiwamu tak terbasuhi oleh Tauhid,
Maka engkau adalah makhluk paling binasa di jagat semesta.
Kernanya aku sudah putuskan:
Hidup-matiku hanya untuk menggenggam Tauhid!
Terus, kamu mau apa?!

Yah, kamu mau apa, hai sang pendusta?
Mengaku cinta Ahlul Bait,
tapi siang-malammu dipenuhi pengkhianatan
terhadap jalan utama mereka: Jalan Tauhid!
Mengaku cinta Ahlul Bait,
tapi siang-malammu adalah rangkaian kedustaan
atas nama Ahlul Bait.

Lihat apa yang kau kerjakan di Karbala!
Lihat apa yang kau kerjakan di Asyura-asyuramu!
Kesyirikan demi kesyirikan terangkai indah,
Dan Ahlul Bait Sang Nabi tak pernah ajarkan itu semua.

Wahai pendusta keji!
Aku penggenggam Tauhid.
Aku pengikut Muhammad Rasulullah,
yang terusir dari negerinya karena Tauhid.
yang menghunus pedangnya karena Tauhid.
yang membangun peradabannya karena Tauhid.
yang akhirnya meninggalkan dunia dalam keadaan berTauhid.
Kamu mau apa?!

Wahai pembohong busuk!
Aku penggenggam Tauhid.
Dan aku –in sya Allah- akan meninggalkan dunia
dengan menggenggam Tauhidku,
seperti ketika ‘Ali menuntaskan episode dunianya,
seperti ketika al-Hasan menghadap Rabbnya,
seperti ketika al-Husain gugur di Karbala karena pengkhianatan nenek moyangmu, wahai pendusta!
Kamu mau apa?!
Jika engkau ingin mati tanpa Tauhid,
matilah sendiri dalam kesyirikanmu!

Duhai Allah, Engkau Mahatahu betapa jiwaku dipenuhi rindu
memeluk mereka di dalam Jannah-Mu…
Duhai Allah, kumpulkan diri penuh dosa ini bersama mereka
bersama para Ahli Tauhid; para penggenggam Tauhid hingga akhir hayatnya.
Kumpulkan kami di dalam surga-Mu…
Amin.

Muhibbukum fiLlah,
Muhammad Ihsan Zainuddin
(Menanggapi penghinaan Jalaluddin Rakhmat terhadap Tauhid!)

Sunnah Dhuha, Wasiat Penuh Hikmah

oleh : Abu Shofwan Maulana Laeda, Lc

(Mahasiswa S-2 di Universitas Islam Medinah, Jurusan ‘Ulum Al Hadits)

 

Allah ‘azza wa jalla telah menjadikan siang sebagai waktu untuk mencari rezeki dan karunia-Nya, dan menciptakan malam sebagai waktu untuk beristirahat menenangkan diri dari rasa letih dan penatnya kesibukan siang.

Allah ‘azza wa jalla berfirman :

وَجَعَلْنَانَوْمَكُمْسُبَاتاً﴿٩﴾وَجَعَلْنَااللَّيْلَلِبَاساً﴿١٠﴾وَجَعَلْنَاالنَّهَارَمَعَاشاً﴿١١﴾

Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat.Dan Kami jadikan malam sebagai pakaian, Dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan.” (QS. An-Naba’ : 9-11)

 

Itulah nikmat waktu, rezeki dan ketenangan yang Allah ‘azza wa jalla curahkan atas hamba-hambaNya. Sebab itu, dalam setiap waktu dan keadaan, Alah ‘azza wa jallamemerintahkan mereka untuk selalu bersyukur dan berdzikir mengingat-Nya baik dalam heningnya suasana malam maupun di sela-sela padatnya kesibukan siang. Allah ‘azza wa jalla berfirman :

 

وَهُوَالَّذِيجَعَلَاللَّيْلَوَالنَّهَارَخِلْفَةًلِّمَنْأَرَادَأَنيَذَّكَّرَأَوْأَرَادَشُكُوراً﴿٦٢﴾

Dan Dia pula yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur” (QS. Al-Furqan : 62)

 

Demi mewujudkan tertanamnya rasa syukur para hamba dalam hati mereka. Allah ‘azza wa jalla mensyariatkan kepada mereka berbagai macam ibadah –yang merupakan tujuan terciptanya makhluk-, baik berupa ibadah wajib maupun ibadah yang sunnah. Dan salah satu ibadah yang paling agung dan utama yang Allah syariatkan sebagai bentuk penghambaan dan apresiasi rasa syukur terhadap-Nya adalah shalat. Sebagaimana sabda Rasulullah shallallohu alaihi wasallam:

]….وَاعْلَمُواأَنَّخَيْرَأَعْمَالِكُمُالصَّلاَةُ..[

“…Dan ketahuilah, bahwa sebaik-baik amal kalian adalah shalat…”1

 

Oleh sebab itu, kendatipun Allah ‘azza wa jalla telah mewajibkan sholat 5 waktu, atas seorang muslim, Dia masih memberikan kesempatan terhadapnya untuk lebih mendekatkan diri kepada-Nya dengan berbagai macam shalat sunat di waktu-waktu malam dan siang hari, dan diantara shalat-shalat sunat itu adalah “shalat dhuha” yang banyak diabaikan oleh kebanyakan kaum muslimin, mungkin karena faktor ketidaktahuan mereka tentang shalat ini ataupun karena faktor kemalasan dan tidak adanya semangat ibadah yang tinggi dalam diri mereka.

 

Jika dalam keheningan malam, Allah ‘azza wa jalla telah menjadikan tahajud dan witir sebagai ibadah sang hamba menyertai kenyamanan istirahat malam-malamnya, maka di sela-sela padatnya aktifitas dan kesibukan siang, Allah ‘azza wa jalla dan Rasul-Nya shallallohu alaihi wasallam menjadikan shalat ini (shalat dhuha), sebagai ibadah sunnah yang paling utama didalamnya. Bahkan Rasulullah shallallohu alaihi wasallamtelah mewasiatkan shalat ini kepada beberapa sahabatnya, diataranya : Abu Hurairah, Abu Darda’ dan Abu Dzar Al Ghifary radhiyallohu anhum dengan wasiat yang sama. Simaklah penuturan Abu Hurairah radhiyallohu anhu  tentang wasiat yang agung ini sebagaimana yang terdapat dalam shohihain bahwasanya Abu Hurairah radhiyallohu anhu berkata : “Kekasihku shallallahu’alaihiwasallammewasiatkan padaku dengan 3 perkara yang tidak akan aku tinggalkan : agar saya tidak tidur malam kecuali setelah shalat witir, agar saya tidak meninggalkan dua rakaat shalat dhuha karena itu adalah shalatya orang-orang yang senantiasa kembali (bertobat) kepada Allah, dan agar berpuasa 3 hari setiap bulan“.2

 

Ketahuilah –wahai saudaraku- ,sesungguhnya hati yang berada dalam kesibukan dan padatnya aktifitas, kadang mengalami gangguan konsentrasi, lemahnya semangat kerja dan hilangnya ketenangan berpikir, namun, dengan berhenti sejenak, mengheningkan jiwa dan perasaan untuk mengingat dan berdzikir kepada Allah ‘azza wa jalla serta memperbaharui niat amal dan aktifitas harian, hati dan pikiran akan kembali pada ketenangan yang dengannya seseorang dapat mencapai titik konsentrasi dan peningkatan aktifitas yang maksimal. Allah‘azza wa jallatelah berfirman :

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ ﴿٢٨﴾

Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenang” (QS. Ar-Ra’ad : 28)

 

Dan sebagaimana yang telah disebutkan bahwa bentuk dzikir (mengingat) Allah ‘azza wa jallayang paling agung adalah shalat, maka merupakan suatu hikmah yang indah dan hal yang pantas, jika Allah‘azza wa jalla meletakkan waktu shalat dhuha tepat dalam momen-momen kesibukan mencari rezeki dan padatnya aktifitas harian yang menjenuhkan, baik itu sebelum mengawali aktifitas di awal pagi, di tengah-tengah aktifitas maupun menjelang istirahat sebelum tengah hari.

 

Jadi tidak diragukan lagi, shalat dhuha merupakan wasiat Rasulullah shallallohu alaihi wasallam yang penting bagi para hamba yang senantiasa bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah ‘azza wajalla, sebab mereka akan selalu mengingat Allah dalam setiap keadaan, bahkan di sela-sela kesibukan yang padatpun, mereka masih dapat meluangkan sedikit waktu mereka untuk bermunajat dnegan Rabb mereka Yang Maha Pemurah. Sebab itu, tidaklah mengherankan jika Abu Hurairah radhiyallohu anhu menyebut shalat dhuha sebagai shalatnya orang yang senantiasa kembali bertaqorrub dan bertobat kepada Allah ‘azza wa jalla.

 

Subhanallah…

 

Seandainya hamba yang selalu melaksanakan shalat dhuha yang mendapatkan gelar dari Allah ‘azza wa jallasebagai “At-Tawwab (hamba yang senantiasa kembali bertobat dan bertaqorrub kepada Allah)”, maka cukuplah ini sebagai fadhilah dan keistimewaan baginya, apatah lagi jika dalam hadits-hadits Rasulullah shallallohu alaihi wa sallambegitu banyak menyebutkan manfaat dibalik shalat dhuha ini, diantaranya :

 

 – Shalat dhuha : pengganti bagi sedekah persendian tubuh

Dalam shohih muslim dari Abu Dzar radhiyallohu anhu, Rasulullah shallallohu alaihi wasallambersabda :

 

Tatkala pagi, setiap persendian salah seorang diantara kamu memiliki sedekah; setiap ucapan tasbih (subhanallah) adalah sedekah, setiap ucapan tahmid (alhamdulillah) adalah sedekah, setiap ucapan tahlil (laa ilahaillallah) adalah sedekah, setiap ucapan takbir (Allahuakbar) adalah sedekah, memerintahkan kepada kebaikan adalah sedekah dan mencegah dari kemungkaran adalah sedekah, namun (pahala) semuanya cukup diraih dengan dua rakaat dari shalat dhuha.”3

 

 – Dengannya : Allah ‘azza wa jalla mencukupkan nikmat-Nya pada orang yang melaksanakannya hari itu.

Rasulullah shallallohu alaihi wasallambersabda :

 

يقول الله عز وجل : ﴿يا ابن آدم لا تعجز من أربع ركعات في أول نهارك أكفك آخر﴾

“Allah ‘azza wa jalla berfirman :Wahai anak Adam, janganlah engkau merasa lemah untuk melakukan 4 rakaat (dhuha) pada awal siang hari agar Aku mencukupkan (nikmat-Ku) padamu di akhir siang.” 4

 

 – Keluar ke tempat shalat untuk shalat dhuha, pahalanya menyamai pahala umrah, Rasulullah shallallohu alaihi wa sallam bersabda :

 

وَمَنْ خَرَجَ إِلَى تَسْبِيحِ الضُّحَى لاَ يُنْصِبُهُ إِلاَّ إِيَّاهُ فَأَجْرُهُ كَأَجْرِ الْمُعْتَمِرِ

Barangsiapa yang keluar (ke tempat shalat) untuk shalat dhuha, dan tidak ada yang mengeluarkannya kecuuali untuk itu, maka pahalanya seperti pahala orang yang melaksanakan umrah5

 

 – Dua rakaat diawal waktu dhuha seusai duduk berdzikir dari sholat shubuh, menyamai pahala haji dan umrah.

Dari Anas bin Malikradhiyallohu anhu, Rasulullah shallallohu alaihi wa sallam bersabda :

 

] مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِى جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ [. قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- ] تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ [

Barangsiapa yang melakukan shalat shubuh secara berjam’ah lalu duduk berdzikir kepada Allah smpai matahari terbit, kemudian shalat 2 rakaat maka ia mendapatkan pahala seperti pahal haji dan umrah.

 

Anas radhiyallohu anhuberkata : Rasulullah shallallohu alaihi wasallambersabda : “sempurna, sempurna, dan sempurna.” 5

 

Shalat ini sering dikenal “shalat isyraq”, namun ia tetap merupakan shalat dhuha yang dilakukan diawal waktu dhuha, seusai duduk berdzikir dari waktu shubuh dan barangsiapa yang melakukan ini, ia akan mendapatkan keutamaan ini, Insya Allah.
Inilah sebagian fadhilah dan keistimewaan yang dikhususkan oleh Allah ‘azza wa jallaatas hamba-hambaNya yang menjaga shalat dhuha sebagai penyejuk hati dan penenang pikiran dan jasadnya di waktu siang.

 

Bergegaslah –wahai saudaraku- untuk meraihnya dengan hanya meluangkan beberapa menit untuk bermunajat dengan Rabbmu dalam indahnya shalat dhuha.Apalagi diantara kemurahan-Nya ‘azza wa jalla.Dia mensyariatkannya dalam tenggang waktu yang panjang, dari meningginya mentari setinggi mata tombak (sekitar 15 menit dari terbitnya matahari) sampai tengah hari, saat mentari tepat berada di atas kepala. (zawal : sekitar 15 menit sebelum waktu Dzuhur). Diantara 2 waktu inilah yang dikenal sebagai waktu dhuha, maka dibolehkan untuk melakukan shalat dhuha dipermulaan pagi mengawali aktifitas harian, atau disela-sela aktifitas maupun tatkala mentari memanas sebelum waktu zawal (tengah hari), dan waktu terakhir inilah yang paling afdhol, sebagaimana dalam hadits :

 

﴿صلاة الأوابين حين ترمض الفصال﴾

Shalatnya orang-orang yang senantiasa kembali (bertobat) kepada Allah adalah tatkala mentari memanas7

 

Adapun jumlah rakaatnya, sebagaimana yang disebutkan oleh para ulama adalah minimal 2 rakaat, berdasarkan hadits Abu Hurairah radhiyallohu anhuyang telah disebutkan, dan maksimalnya adalah tanpa ada batasannya berdasarkan amalan  Rasulullah shallallohu alaihi wasallamyang dikisahkan oleh Aisyah radhiyallahu’anha dalam Shahih Muslim (719) : “Adalah Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam melakukan shalat dhuha 4 rakaat, dan menambahnya sesuai yang dikehendaki Allah ( semampunya )

 

Demikian, semoga bermanfaat .Wa Shollallahu ‘ala Muhammad Wa’ala Ali Muhammad.

 

Footnote :

1. HR. Ibnu Majah (277, 278, 279)  dan dishohihkan oleh AL-Albani dalam Al-Irwa’ (2/137).

2. HR. Al-Bukhari (1178) Muslim (721), dan Ibnu Khuzaimah dengan lafal ini.

3. HR. Muslim (720).

4. HR. Abu Daud (1289), At-Tirmidzi (475) dan dishohihkan oleh Al Albany dalam At-Ta’liq Ar-Raghib (1/236).

5. HR. Abu Daud (008), dengan derajat hasan.

6. HR. At-Tirmidzi (586) dan berkata : “Ini hadits hasan ghorib” dan dihasankan oleh Al-Albany dalam Al-Misykat (971).

7. HR. Muslim (748).

 

Sumber: markazsunnah.com

Aktivis Islam Tanpa Al Qur’an

Apa jadinya para Islam tanpa al-Qur’an?
Siang-malam sibuk dengan rapat dan pertemuan
tapi lupa menerangi jiwanya sendiri dengan al-Qur’an.
Konon ingin menegakkan peradaban al-Qur’an,
tapi al-Qur’an apa yang telah dibaca dan direnungkan?

Apa jadinya aktifis Islam tanpa al-Qur’an?
Konon hendak menerangi dunia,
tapi cahaya apa yang dibawanya, jika al-Qur’an hanya sekali-sekala disentuh…
Sungguh miris,
Jangan-jangan kesibukan itu hanya supaya “kelihatan sibuk”,
atau sekedar aktualisasi diri,
atau melarikan diri dari kejenuhan di rumah sendiri… Read the rest of this entry

Diakhir Zaman, Zina Dilakukan di Jalanan

tangan-cincin-490x326SAAT ini perzinaan merebak di mana-mana. Jika dulu kita mendengar zina terjadi hanya di televisi atau membaca di koran, sekarang kita mendengarnya di sekeliling kita.

Menjelang hari kiamat, setelah manusia melewati zaman keemasan (dengan turunnya Nabi Isa Alaihisalam dan dipimpinnya manusia oleh al-Mahdi), manusia memang akan hidup dalam kondisi yang seburuk-buruknya, layaknya binatang.

Rasulullah Shallallahu alaihi wassalam menceritakan tentang peristiwa itu sebagaimana yang diriwayatkan Abu Hurairah Radhiyyalahu’ Anhu:

“Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya, umat ini tidak akan punah, sampai ada laki-laki mendatangi perempuan, lalu menyetubuhinya di jalan. Lantas orang yang terbaik pada saat itu adalah yang mengatakan: ‘Alangkah baiknya jika kamu bersembunyi di balik tembok ini.” (H.R Abu Ya’la)

Inilah puncak kebejatan manusia dalam perzinaan yang akan terulang kembali di akhir zaman, pasca wafatnya Nabi Isa Alaihisalam dan Imam Mahdi. Manusia akan kembali ke zaman jahiliyah, bahkan lebih buruk lagi. Orang-orang yang tidak waras akan melakukan hubungan badan layaknya binatang secara terang-terangan, di jalanan, di jembatan, di tempat terbuka dan banyak ditonton orang.

Read the rest of this entry

(new) Iqmal Tahir's Blog

Ternyata tidak cuma kimia saja yang ingin kutulis...

Abu Maryam Notes

Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat (Q.S 58:11)

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.